Kamis, 25 Desember 2008

Inikah Natalku?

Kurobek mulutku agar dapat berteriak lebih kencang
memakimu... karena kau tiada pernah mengerti
tiada pernah mengerti rasaku

Aku berteriak kencang untuk menutupi ketelanjanganku
ketelanjangan yang kau torehkan
seakan membuka semua diriku

aku berteriak kencang
karena aku tiada mau melihat ketelanjanganku sendiri
meski sesungguhnya aku malu

aku tahu ini bukan natalku
aku belum berani berucap..
aku lemah... aku tidak mampu mengendalikan diriku
maafkan aku.... ini belum menjadi natalku

2 komentar:

LOMBOK! mengatakan...

hmm.... apa salah satu kasus seperti "AKU BENCI NATAL" ya?

....

klo iya jg gpp kok, aku berusaha memahami.

langitjiwa mengatakan...

Sabarlah,dik.eh!salah,mbak. hehehe...(canda)