Senin, 29 Desember 2008

#2 - Belitung Timur (masih di hari pertama)

Setelah puas main air di Tanjung Kelayang... perut kembali udah minta diisi.....
ohoiiiii... mau maem siang... apalagi kalo bukan seafood... ya iyalah masak ke laut maemnya steak??? hahahah
Maem siang ini balik lagi ke Tanjung Tinggi. Di warung Congbuu Rindu menanti...
nggak usah ditulis kelezatannya deh... dari pada pada ngiler.... hahahah... tapi saksikan sendiri foto-foto ini. udah langsung bikin lahap.... hahhaha.. yang pertama ini adalah daun simpur. Di belitung daun ini digunakan untuk membungkus berbagai macam makanan, semacam daun pisang di jawa.. rasanya jadi lebih lezat..

Apa pesanan hari ini bu???? ada ikan bakar yang lumer dimulut, ada Gangan ikan Ketarap, kepalanya warna ungu coklat biru gitu. rasanya kuning asam2 karena tomat.

kemudian ada calamari yang sangat fresh, udang goreng tepung yang crunchy, sayurnya adalah tumis kangkung dan tumis genjer.... dan tentu saja rajungan rebusss......... nyam nyam...


selesai makan siang jam satu.. kalo main air lagi udah bosan... kalo masuk kamar... halahhhhh ngapain jauh-jauh ngamar...
maka diputuskan untuk ke Belitung Timur... 2 jam dari Tanjung Tinggi.
Belitung timur ini lebih sepi daripada yang barat.
Sepanjang jalan, driver kami, Pak Gitok, bercerita kehebatan dukun di Belitung Timur... jadi kisah dukun laskar pelangi yang mengusir buaya memang benar terjadi di sana.
pertama mampir di Vihara DEWI KWAN IM, di daerah burung mandi. Vihara merah ini adalah vihara buddha tertua di Belitung. Disana kita bisa minta diramal.. Vihara ini sepi, kecuali pas musin ziarah Kubur, atau Ceng Beng. perantau-perantau belitung yang ada di Taiwan pulang untuk membersihkan kubur nenek moyang.

Tujuan berikutnya adalah Pantai Burung mandi. Pantai ini landai, pasirnya tidak seputih Tanjung Tinggi, namun pinggirnya ditumbuhin pohon pinus... suasananya sungguh beda.

Kemudian tujuan berikutnya adalah Kedai Kopi Manggar....hahahaha... asik... aku melewati rumahnya Aling... masih sama persis dengan filmnya. Kedai Kopi di Manggar buanyaaaakkkkk banget... hampir sepanjang jalan ada kedai kopi.

Kopi O.. yang pahit dan kopi susu menemani siang itu... mmmmm kopinya pekat tapi tidak terlalu pahit.
Dari Manggar, segera ke gantung... mau liat SD Muhamadiyah Gantung. dan tentu saja berpotret di padang ilalang di depan SD... uuhhhhh cantik banget padan itu... sayangnya banyak ulat bulu.. hahahhaa...

Dari Gantung udah cukup malam... perut biasa laperrrrr lagi... dan malam ini ditutup dengan makan Mie goreng dan cap cae di belakang Bank Mandiri Tanjung Tinggi.

Pulang ke hotel, dengan rasa puas yang amat sangat....(terutama my oldest son, karena pas di pantai ketemu Riri Reza, dan riri reza masih ingat ama dia ketika ikut workshop film indie), dan dalam hati aku bergumam.... mudah-mudahan besok langitnya indah... jadi dapet foto yang amazing...

2 komentar:

JudithNatalia mengatakan...

Walah lagi2 makanannya bikin aku ngiler n perut kukuruyukan hahaha....mbak,pantai burung mandinya itu kayaknya beda ya...kok ada pinus di pgr pantai,jarang banget gitu,jd pengen liaaatt!

LOMBOK! mengatakan...

ini bukan cuma ngiler, tapi ngelu! karena kayaknya gak akan kesampean mampir ke sono hehehehe