Selasa, 28 Oktober 2008

Baturaden... antara mendoan, sateambal dan soto sokaraja

Sabtu kemarin, aku dan gank besar dolan ke Baturaden. Jalur yang dipilih kali ini jalur selatan, lewat jalan Daendeles. Wah jalurnya cukup mulus, meski sempit, tapi karena tidak ada traffic light maka perjalanan bisa dilalui dengan wus...wus... wus

nah yang namanya rombongan biasalah begitu lihat maeman pasti ingin mampir.
tempat pertama yang dimampirin adalah Desa Ambal. Ambal terkenal dengan satenya. Sate ambal tuh, di maem pake kupat, satenya sate ayam, potongan cukup gede, dan rasanya manis. Nah yang istimewa adalah sambalnya. sambalnya kacang plus tempe. aroma tempenya kuat, rasanya pedas... mmmm yummy baby...

perjalanan dilanjutkan lagi... ketemulah desa Tambak. Desa ini spesialisasinya bebek. ada bebek bakar, ada sate bebek, ada bebek goreng dan tentu saja ada rica-rica bebek...

sampai di baturaden udah senja.. masih sempet nangkep langit jingga dari jendela kamarku. Kami menginap di Hotel Rosenda. Ini hotel udah cukup lama ada. dan baturaden tidak memiliki banyak perkembangan hotel. makan malam ditemani mendoan yang semangit... cukup membuat tidur malam itu nyenyak

aku sengaja bangun pagi-pagi untuk berburu pic. dari kamar hotel di lantai 2, terlihat gunung berkabut, dan hutan tropis yang indah. di sudut ada air terjun kecil. gemuruh sungai di lembah hotel sangat nyaman. sayang taman hotel itu tidak begitu terawat.


hari ini jatahnya ke Kaliori. Gua Maria untuk ziarah. Sepulang ziarah, maka maem jadi hal yang pasti tidak boleh lewat. Apalagi kalo bukan Soto Sokaraja. Kami memilih Soto Kecik, yang warungnya berwarna ijo. sebagai pembuka aku makan tape ketan ijo, yang dibungkus daun... sedap rasanya. Soto ini gurih banget. dengan daging sapi, kupat, daun bawang yang berlimpah dan tauge. nah sambelnya adalah sambel pecel dari kacang. jadi soto ini tidak lagi bening. mmmmm enake polll.

mmm.. perjalanan singkat yang mengenyangkan mata dan perut tentu saja

11 komentar:

--ambar-- mengatakan...

segere rek satene, mbebek-nya kethok menawan ka

mata mengatakan...

wah jeung... mak nyus banget itu satenya... pake sambal kacang sama tempe lagi.... sruppp

iman brotoseno mengatakan...

mak gleg itu satenya...
Baturaden mengingatkan lebih dari 25 tahun lalu saya kesana..

Elys Welt mengatakan...

belum pernah ke sana aku Ka
, jadi pengen

foto2 makanannya marai ngeleh aku ^_^

goenoeng mengatakan...

halo sedulur sekota...
pertama disuguhi mendoan puertorico, aku mbatin...lha mendoan durung mateng kok disuguhke...hehe, ternyata tuan rumah tahu pikiranku, dan menerangkan bahwa mendoan sana memang begitu...ya wis, tak makan...kesimpulan ndak cocok. enak mendoan semarang menurutku.
soto....pada wae, begitu datang blegernya, tak icipi...walah...ndak cocok juga. enak sotone pak neon, atau pak no. walaupun soto2 yang tak sebut menyepelekan selera makanku, lha wong mangkoknya cilik menthik...
salam banjir....mbakyu

Diana Indah mengatakan...

wah, aku ndak sempet makan soto Ambal tuh. PAs lewat kemarin belum jamnya makan siang..jadi maem siangnya di Tamansari Cilacap.
Pan kapan kyknya kudu dicoba.

ika rahutami mengatakan...

@ambar...emang seger mbar.. @ mata.. hai mas... makasi dah mapir. @mas iman...walah udah lama sekali atuh mas

ika rahutami mengatakan...

@ely... kapan2 ke sanalah. perlu tourguide? @gunung.. wah lidahmu brarti susah tuhhh hehehhe..@diana... kalo lewat nggak perlu nunggu jam maem din... ntar malah nggak jadi makan

mata mengatakan...

saya dulu sepertinya pernah mampir kesini kok... iya bener. cuma berhubung hiatus ya mungkin dah ngga pernah jalan jalan blog lagi

ika rahutami mengatakan...

@mas mata.. emang mas dulu pernah mampir kok. cuman lama aja tidak kelihatan hehehe.. lha wong saya juga setia mengunjungi rumah mas.. tulisan mas selalu ngangeni

resibismo mengatakan...

mendoan gak bisa terpisahkan dari sejarah hidupku... ya iya lah orang luluhurku dari tanah mendoan dan sroto. Kalo sabtu sama minggu pagi pasti nyokap dirumah masakit itu buat kami.