Kamis, 19 Juni 2008

ati-ati pacaran di mobil

tadi pagi, aku berangkat ke kampus agak siang, dan sempet nonton TVONE. lha kok liat dokter Boyke membahas mengenai sepasang kekasih yang mati di dalam mobill... aku agak ketinggalan kali, karena tidak baca koran beberapa hari ini.

... orang berpacaran dalam mobil??? wuahhh sangat banyak dan ini sudah fenomena sejak jaman dulu, bahkan ketika aku muda... (halah.... kaya saiki udah tuwir banget..)
dulu pernah ada fenomena mobil goyang di Ancol. bahkan ada temen yang pernah cerita bahwa hehehe... katanya kehilangan keperjakaannya di dalam mobil.... wuaaaadooooohhhhhhh...

dan kalo sekarang ditemukan sepasang kekasih mati lemas di dalam mobil, yang aku pikir pertama kali, apakah mereka tidak sadar kalo lemes ya??
tapi katanya, gas yang ada di mobil itu ga mbuat sesak nafas dan jantung berhenti dengan sakit
karena dia akan menurunkan kesadaran secara pelan2.
jadi ya mungkin tidak terasa aja, bahwa tiba-tiba lemes...lemes dan bablas...

tapi ya di luar itu.. yang jadi pemikiranku, fenomena ini menunjukkan semakin terbatasnya ruang publik. sehingga untuk pacaran pun, mereka "terpaksa" melakukannya dalam mobil (di luar yang menyatakan pacaran di mobil itu sensasinya lebih dahhhsyaaattttt).
seperti lapangan minggiran depan rumahku di Jogja. sekarang semakin rimbun. enak sebetulnya karena ini paru2 kota. tapi walah.... setiap malam... orang naik motor (ini levelnya baru motor dan bukan mobil), buanyak banget yang "yang-yangan" di situ. dan gaya mereka ngeri2 lho..
mulai dari pangkon adep-adepan, kissing dan mbuh apa lagi.. lha wong gelap. ada temen yang usul... suruh warga ngelepas ular aja di situ. pasti mereka ga berani datang lagi..

hehe... ruang publik semakin sempit. taman berubah jadi mall.. ya jadi kemungkinan besar bahwa mobil jadi sarana akan sangat banyak.
so... gimana menurut kalian???
Aku sih.. selama tidak mengganggu pemandangan dan tidak berlebihan oka oke aja.
jadi buat para ibu nih, yang punya anak remaja, mungkin lebih baik mengijinkan mereka pacaran dirumah ya. resikonya lebih kecil
terus buat para dewasa, yang kadang... aduuuuhhh gimana ya... pingin cari sensasi lain nih, atau emang ga punya tempat untuk berasyik masyuk...sehingga terpaksa harus berhenti di pinggir jalan. ya udah, gimana lagi...tapi ati2. karena kemungkinannya cuman dua, mati lemes atau ketangkep hansipppppp....
hehehe jadi waspadalah!!!!! *suara di acara tangkap mode on*

5 komentar:

paromo suko mengatakan...

ya, buuuuu ...., di rumah saja, buuuuu ...
*kuwi mau opo to, sakjane?*

--ambar-- mengatakan...

aku kok rumongso tuwir juga jeng ika..

retnanda mengatakan...

tertarik dengan kalimat.."kehilangan keperjakaan"..
yen tak pikir pikir...
kalo kehilangan keperawanan... itu jelas ada tandanya ya..
lha kalo kehilangan keperjakaan itu.. tandanya apa/??
hayo.....
ha malah bingung to...
btw..
urusan "pacaran di mobil" mah... ndak akan hilang bahkan hingga bumi berputar... model pacaran spt ndak akan berganti dengan pacaran di .... perahu? andong? or becak..
karena??? ndak ada kaca filter gelapnya... hahahaa...!!!

Cepriet mengatakan...

Jenk .. mendem tenan yo ...
Fenomena jaman ...???

Boleh menyimak beberapa kutipan "Jongko Joyoboyo", seperti:

Angkoro murko ngombro-ombro.
Akeh wong angkoro murko nggedeake durhoko.
Kasusilan ditinggal.
Akeh wong edan, jahat lan kelangan akal budi.

Rasanya bukan sekedar kurangnya ruang publik .. lho Jenk !!

Bejane sing lali, bejane sing eling.
Nanging sauntung-untunge sing lali isih untung sing waspodo.
Angkoro murko soyo ndadi.
Kono-kene soyo bingung.

Mendem keno .. ning ojo bingung lan lali ..
Maksudnye, tetap mendem ning mikir lan waspodo ..

Boleh dibantah ..

ika rahutami mengatakan...

@mas paromo... di rumah tapi tetep kreatip. wekk... @ambar.. biar tuwir asal woke kan gapapa. @ retna.. emang peremp aja yang bisa kehilangan. cowok juga ret...@ mas ceprit..itulah mas.. mau ikut mendem ya ga mungkin, mau ga mendem kok pie??? mumet kan..