Sabtu, 12 Juli 2008

bangga dengan Lu Guwe

aku kemarin sore antre mbayar di Carrefour jogja..
dan di belakangku, ada tiga cewek, yang menurutku sih agak kecentilan (*sebel mode on*)
ngomong dengan suara keras.. dengan logat jakarte penuh...tapi medhok jowone ya ampun-ampun
(*gedhek-gedhek mode on*)

guwe tampol jugal lo pake majalah..
huahaha.. kagak mungkin brani lu say...

uihh... mak bedunduk aku pingin memperhatikan mereka lebih jelas
dan dasar aku gak tahu malu
yo badanku terus kumiringin agar bisa memandang mereka dengan leluasa
dari cara berpakaiannya sih (sorry aku judge book dari covernya)
kayaknya tidak jakarta-jakarta banget
karena biasanya anak jakarta yang di jogja selalu punya kekhasan dibandingkan
cewek gaul jogja.
ga tahu apa. tapi ada citarasa yang berbeda
nah 3 mbakgetir (bukan 3 musketeer) ini, yang satu pake batik, yang jelas print, dan ga asiklah pokoknya, pake tas LV, yang mungkin KW 4 (sori lagi) dan jam puma yang kelihatan palsu
yang satu berdandan ala bintang pilem korea
dengan rambut rebondingan, pake celana selutut dan kaos ketat.
leher dililit syal yang makenya diselipin gitu (padahal jogja lagi puanase pollll)
yang satunya lagi biasa aja
mereka sepanjang antre ngoceh dengan bahasa lu guwe lu guwe
dan da-dah dadah dengan gaya miss universe

aku lalu mikir...
kenapa orang daerah begitu bangga kalo kelihatan jakarta??
apa lu guwe merupakan simbol kemewahan? simbol kemapanan dan kemodernan?
sindrom jakarta ini sebetulnya juga dipicu oleh para penyiar radio di jogja
sebagian besar penyiar, lebih menggunakan logat jakarta (betawi mungkin)
untuk mengkomunikasikan kemodernannya dengan pendengar..
bagiku itu sesuatu yang aneh
dan mungkin lambang inferioritas diri...??
mungkin mereka lupa bahwa lu guwe yang betawi asli
sudah mulai terpinggirkan dan tergilas oleh modernitas
toh... mereka tinggal hanya di "sepetak" tanah
yang mulai tergusur mall, sehingga mereka jadi hidup di pinggiran
brarti lu guwe tidak selalu identik dengan modernitas dong...
nah... masihkah kita harus menunjukkan modernitas kita hanya dengan sekedar
ber-lu guwe?
yo monggo... itu pilihan kok...
tapi mbok ya'o dipikir-pikir lagi....

9 komentar:

Anonim mengatakan...

sayang ndak ada fotonya ya Ka, jadi cuman bisa membayangkan penampilan mereka, dengan segala benda "bermerk" itu :P

pernah ada tetangganya sahabatku ke jkt setahunan kali, waktu pulang ke kampungnya bicaranya juga sudah ala jakarte, kali biar dianggap keren ya :P

*Elys Welt*

Noel's Princess mengatakan...

padahal paling enak kalo bisa ceplas ceplos pake bahasa jawa ya ka...

iman brotoseno mengatakan...

ha ha kemarin ada Bloger daerah , baru seminggu di Jakarta,terus ketemuan di BHI..waktu ngomong Loe dan Gue..kita ngakak.
* masak untuk memudahkan diterima lingkungan harus segitu gue dan loe

Judith mengatakan...

Mbak,aku juga pernah nemuin yang'serupa'mbak alami waktu jalan2 di Amplaz wakakaakkk!!!

sigid mengatakan...

Hi hi, saya beberapa tahun di jakarta tetep ndak bisa ngomong pakai "lue-gue"

Soalnya tetangganya hampir 75% perantauan dari gunungkidul.

Dan karena saya pakai motor plat AB di warung pun kadang penjualnya nanya pakai bahasa jawa juga :D

the mengatakan...

hehehehe...
jadi geli.. karena saya yang sudah 10 tahun tinggal di jakarta juga ndak bisa ber lu - gw... bukan apa apa sih.. tp medhok jawaku ini lho.. belum ilang ilang... jadi bakalan jadi ketawaan orang juga kalau ber lu gw...

di samping itu.. orang sekoantor kok nek ngobrol boso Jawa kabeh.. yo bakalan ra iso boso jakarta ...

btw... anak anak saya yang notabene jadi anak jakarta juga jadinya dilarang keras ber lu gw di dalam rumah, di sekitar rumah dan sepanjang kuping masih ibunya bisa dengar suara mereka, dilarang keras ber lu gw..dengan teman or orang yang diajak berbicara..
hehehehe..
bukan apa apa sih.. takut kalau mereka lupa bahwa mereka adalah orang Jawa.....
....

ika rahutami mengatakan...

@ all.... ya gitulah... yang hebat tuh surabaya. mereka punya hari khusus berbahasa suroboyoan... mungkin ini bagus untuk tetap mencintai budaya.

ika rahutami mengatakan...

@all... nah yang lucu lagi sopir mobil sewaanku selama di cilegon kemarin. dia nanya... mbak... kalo di jawa sana nggak seramai di jakarta sini ya?? *tuing-tuing*, lha emang jakarta tuh bukan di pulau jawa ya???
*tuing-tuing* bingung

amethys mengatakan...

hehehehehe.....garuk2 kpala..
aneh yah...
Pernah juga punya pengalaman serupa di kereta jkt - Smg..
ada mas2 ngomong lu gue...dan malam2 make kacamata item....

tebakkkkkk.......ternyata dia "gardener" di rumah orang