Kamis, 30 April 2009

Ambarawa: Pasar Hewan saben pon

Karena tidak puas memotret Candi Losari yang merana, maka diputuskan untuk mengisi perut..hehehe..pelarian yang salah kayaknya.
Jadi inget advis kulinernya Yayok... Bu Santi, nasi rames...
maka sebelum Klenteng muntilan, berbeloklah aku ke kiri... tepat di pengkolan, ada warung ijo sederhana, Bu Santi...
"Sampun bikak bu...."
"sampun jeng...."

maka masuklah aku.. dan hmmmmm aroma masakan, beraneka ragam, membuat aku terpikat. ada kering tempe, asem-asem sandung lamur, bakmi, berbagai oseng-oseng, opor dan masih banyak lagi..


maka memesanlah aku.. "Bu... nasinya sedikit sekali ya... terus pake telur dadar aja"
"Pahitannya iya nggak jeng??"
maka ditambahkanlah oseng pare dan oseng daun pepaya. diguyurlah nasiku dengan kuah opor dan sambel goreng krecek...

yummmmmmyyyyyy... aku maem pelan2 sambil melihat hasil foto hari ini...
puas maem... langsung jalan lagi ke Semarang..
ketika sampai ambarawa, aku lihat orang memikul sangkar burung... woowwww..langsung aja deg-degan... adrenalin berpendar pendar lagi.... pasaran ni, pasar hewan di ujung sana...
Aku udah beberapa kali lewat, ternyata tidak buka. Pasar hewan ambaraw hanya buka kalo Pon..
wowhhh bejo kemayangan dong... parkirlah aku... nglunthung kathok supaya tidak basah lumpur.. dan masuklah ke pasar..
ada ibu-ibu menjual burung berwarna kuning..indah...

mmmm disudut sana ada seorang bapak bermain dengan bajing peliharaannya..raut muka cinta ada di wajahnya

Masuk lebih dalam lagi ada barisan bebek yang di jual...suara riuh ada di sana..

tiba-tiba ada suara mas-mas: "wah... mbake lucu..kerja di pabrik cat.. kok kesini buat moto-moto..."
agak bingung aku, cuman nyengir, dan bertanya :"emang kenapa mas?"
"Lha itu kaki dan tangannya biru-biru....."
aseeeemmmmmmm batinku, ngomentari cat kukuku ternyata.. aku jawab aja sekenanya: "ini bukan kesokan cat mas... ini ketiban bata...makanya njarem (memar) jadi biru..."
aku terus berjalan, melihat pasar sapi di dalam. Ada tukang khusus cuci sapi, yang tugasnya mencuci sapi. satu sapi sekitar 3000 rupiah.

ada tradisi unik disana. Uang receh 500an begitu laku. karena ini adalah tanda jadi. bisa seseorang sudah naksir salah satu sapi. jadi tidak langsung bayar...tadi cukup memberikan uang receh itu sebagai tanda jadi.
setelah puas nguplek..keluarlah aku. di sisi luar, berderet penggemar burung dara, ngelus-ngelus burungnya. ada juga yang mencoba peluit burung dara....titttt.....tiiiiiiiiiiiiiiiiiitttttttttttt...

di ujung gang, para penggemar ayam aduan, saling bercakap membanggakan ayamnya
hmmmmm sisi dunia yang lain. yang kadang kita tidak tahu dan tidak mau tahu keras...

6 komentar:

Sekar Lawu mengatakan...

wakakak...susah-susah meni pedi dikirain kesokan cat...qiqiqi...lutuuu tenan ika iki....

Tisti Rabbani mengatakan...

waa..naksir gambar ma'emane..
dadi ngeces..kiii...
mbk, jenengan kok pinter emen ngiming2i aku lewat foto2 kuliner mu..huhuhu...

amethys mengatakan...

wah ika.... kering tempe pahit2 an semua tuh aku rinduuuuuuu...ngilerrrr ...ngecesss.....ngulu idu...ih enake, mana kebul2

Diana Indah mengatakan...

Wah mba..aku ketinggalan banyak cerita nih..akan kubaca pelan2 ya..maklum udh masuk gengnya mba Judith ketagihan Petsos..hehe

Seperti biasa..ceritamu membawa aku ke suasana yg kamu rasakan...

Btewe, MAsih pake cat kuku biru ?

srex aswinto mengatakan...

suka banget dg posting yg ini.
aku sering lewat pasar kewan ambarawa (depan Bong), kalo pas pasaran malahan sering ngumpat2...karena orang pada seenaknya parkir n nyebrang, api gak terlintas dalam pikiranku kalau ternyata bisa menjadi artikel yg menarik.
Salut sama sampeyan yg dah bisa mengangangkat sekelumit kisah di dalam pasar itu....ringan...renyah....manis...dan....informatif.
siiip.....lah......

retnanda mengatakan...

foto foto nya bagus ka..
ekspresi dan emosi pelaku muncul normally..