Selasa, 20 Januari 2009

Seoul #3 - jejingkrakan

Jumat - hari ketiga di Seoul
hari itu sebenarnya wawancara baru mulai siang hari, jadi aku bangun agak males-malesan gitu.
ketika jam tujuh bangun... liat jendela.... teriak keras: SNOWING..........
aku segera ngubrak-ubrak temen2... jalan-jalan yuk... pls.... ujan-ujanan bentar ya...pingin pegang salju nih... (merengek-rengek mode on kayak anak kecil gitu...). akhirnya mereka terprofokasi.
doaku terkabul... ahaaaaa senengnya.. jadi agak norak bin narsis gitu.. tapi biarlah kawan.. toh belum tentu aku akan sering menikmatinya?????

nah temen2ku, Mbak murti ama laksmi segera pinjem payung hotel. Aku tanya: lho kok pake payung???, mereka jawab: Ngko ndak teles..... Aku ngeyel.... halahhhhhh ra popo sekali-sekali..
parah-parah. Maka salju-salju itu membuatku terpesona. Indah betul...

Ada pak penyapu jalan yang marah-marah. ya tentu saja dalam bahasa korea. mungkin sebel karena hasil sapuannya kuecret ecret akibat pose foto. tapi biarlah kawan... toh aku tidak tahu bahasa korea...jadi tidak tahu dia marah, atau memuji kecantikanku. hahahhahaa
setelah puas bermain, maka berdandanlah aku, karena mau ke Ministry of Knowledge. Karena tidak ada yang senarsis aku, ya potret sendirilah.

Untuk menuju kesana, rencana hari ini adalah naik subway. Jadi berjalanlah kami ke terminal yang jaraknya sekitar 200 m dari hotel. Line yang harus diambil adalah line 7 terus turun di ISU, dan pindah line 4, turun di government complex. biasanya kegaptekan tetep muncul, uang harus pake 1000an won.. padahal kita cuman punya 4. mau tuker tukan jaganya nggak ada. ada tulisannya di depan loket sih. tapi tetep nggak ngerti apa artinya... huks huks

keluar dari pintu terminal, kok waktu masih cukup ya. mmm wawancara masih jam 3, sekarang jam 1. jadi okelah, mungkin maem agak cepat, biar tidak keruyukan nanti. nah keluar dari situ belok kanan (karena kami sesungguhnya gak tahu government compleks tuh ke kiri apa ke kanan hehe). Ada beberapa toko. karena dingin, maka para ibu meminta untuk makan makanan korea yang hangat.

akhirnya masuklah ke satu resto. Nah lagi lagi dan lagi lagi. Tidak ada gambar atau english version. sehingga dengan menunjuk menu tetangga sebelah kami minta noodle godog kayak dia. dan melihat porsi yang azuibileeee gitu.... kami hanya pesen 2. mereka agak marah, karena orang 4 kok pesen 2 (mereka tidak tahu orang indonesia biasa ngirit hehehe).

setelah itu.... bencana mulailah datang!!!! kami keluar dan bingung ini arahnya mana. Bodohnya lagi meski udah tertulis nama dan jalannya, tapi tidak dalam korean letter. jadi ketika nanya juga bingung mereka. akhirnya ke depan jalan besar. dan diputuskan naik taksi saja. si sopir taksi tampak yakin tahu. maka memutarlah taksi tersebut keliling kompleks, dan berhenti di bangunan mall. TUING TUING.... mulai ragu.. mosok Kementrian di Mall? tapi setiap nanya orang mereka hanya bilang "nek"... dan bilang 8th floor. ya udah akhirnya turun taksi, naik lift ke lantai 8. dan apa yang terjadi sodara-sodara....IMIGRATION SERVICE... hahhhhhhh. Tampaknya kami disangka TKW yang mencari kantor imigrasi.
akhirnya aku turun tanya ke starbuck dengan harapan mereka bisa bahasa inggris. Bulllll sami mawon... tapi ada peta. dan ternyata depan daerah ini. Ya udah jalanlah kami dalam dingin. Aku dan laksmi masih ok lah... masih bisa foto sana sini. Tapi mbak murti... kayak tentara kalah perang.... ngos-ngosan.

Dan apesnya lagi sesampai di Ministry of Economic Knowledge, Deputy director yang harus kami temui ada di Lantai 4. dan meskipun kami diantar resmi oleh staff Ministry of Finance Strategy untuk masuk, tetep tidak boleh naik lift... maka tangga adalah satu-satunya jalan. Ya ampyuuuuuunnnnnnn asik banget. hiks hiks

Maka ketika pulang... mbak murti udah mrengut ngambek harus pake taksi dan makan enak...
Akhirnya makanlah kami di dekat hotel... ini juga perjuangan berat karena harus jalan dari COEX ke hotel (karena grill resto yang di COEX belum buka).
Akhirnya balas dendam pun di mulai. memesan beef grill, lengkap dengan kentang (udah ada kentang masih minta nasi.. dasar gembul!!!!), kemudian seaweed segar, dan aneka daun yang lezat (terutama kalo dibungkus dengan daun mint besar ini.. wow rasanya jadi unik. Dan semangkuk Samgetang... sup ayam utuh dengan rempah ginseng yang bikin hot. ini bener2 balas dendam akibat perjalanan panjang sore ini.



Dan... mmmm ini agak agak haram... aku pesen SOJU, sejenis sake Korea. Rasanya manis. Tapi mmmmm angetnya kok cepet banget ya??? kutilik label.....GUBRAKKKKK 18.7%.. pantes-pantes...

14 komentar:

retnanda mengatakan...

walah.. pantesan.. lama ndak posting.. ternyata lagi ke korea to....?

ke jakarta aja.. kalau mau nonton teater koma.. sekalian jalan jalan..

kalau harus main di yogya.. sponsornya.. siapa???
hehehe
masih sampai tanggal 25 besok kok mainnya di TIM...

omiyan mengatakan...

wui eh kok ada daun babadotan tuh kayak dikampung saya hehehe

iman brotoseno mengatakan...

oleh olehnya jeng...

Adi Nugroho mengatakan...

wooo ...
ke Kroya kok nda bilang2?
ak dah daptar mybloglog-mu mba ...
gantian ya?
cu...

Kang Eko, mengatakan...

gliyeng ni ye !!!

JudithNatalia mengatakan...

Wakakaakkk!!aku ngebayangin kalo mbak Ika jalan sama aku pasti cucok,sama2 narsis, dan dapat dipastikan mbak gak kekurangan org buat moto2...(tapi gantian yo motretnya!)
makanya to mbak,ajakin akuuu hihihihi....

retnanda mengatakan...

lho.. sik sik sik..
your bojo sapa?
kok iso oleh kaos MB UGM.. sing gambare jepang????

kabarihari mengatakan...

horee...sepertinya bakalan ada yg mo ngasih oleh-oleh luar negeri buat saya.

ditungguin lho...*serius*

ika rahutami mengatakan...

@retnanda, iya ya harusnya ke jakarta
@omiyan. Daun bandotan???
@mas iman... oleh2 salju sih mas, sayang udah mencair

ika rahutami mengatakan...

@adi.. myblog..ntar aku tengok ya.. aku agak2 gaptek gitu
@kang eko..nggak sampai nggliyeng kok, cuman anget
@dith..lha dolan kita batal terus
@hari... mau oleh2? kupaketin pake burung hantu ya

ARIEF FIRHANUSA mengatakan...

Loh, kok ngga mampir di Dong Daemun sih Ka? Itu loh swalayan di bawah jalan protokol Seoul. Rugi-rugiii ...

ika rahutami mengatakan...

@arief... hehhee.. tapi katanya kalo kesana sama aja dengan ke mangga dua. barangnya sama. bener gak sih?

ARIEF FIRHANUSA mengatakan...

Barang mungkin sama, tapi kita bisa menikmati keberbedaannya: bahwa mall kok di bawah jalan protokol. Waktu itu saya beli senter unik. Pake tawar menawar, tapi pake bhs tarzan dan kalkulator lantaran beliau-beliau ngga bs bhs Inggris,, hehehehe. Senternya masih awet sampe sekarang.

Wie mengatakan...

Saya setuju banget. Semua serba instan sekarang, sampe-sampe org males lagi naek sepeda. Pdhl sepeda itu menyehatkan. SMS itu jg ga menyenangkan krn butuh waktu dan perasaan yg longgar. Tapi mo apalagi, namanya jg udah modern.