Kamis, 22 Mei 2008

menyusur ungaran, kopeng dan ketep

aku sedang membutuhkan tantangan ceritanya.... sampai2 aku chat dengan mas odong..."mas... kalo ada riset di pedalaaman papua atau kalimatan ajakin dong... lagi bosen dengan teori nih... pingin yang riil..." mas odong tersenyum, dan berjanji akan melibatkanku secepatnya...

tapi tetep aja, aku butuh tantangan baru.
dan akhirnya aku memutuskan naik motor Thunder dari semarang ke jogja. itung-itung persiapan ikut touring Thunder dari surabaya ke Bromo. kalo uji coba kali ini bikin masuk angin. brarti batal ikut touring. hehehhe
temen2 di kampus bilang... "Ka.... besok ke jogjanya naik motor pake tanktop dan celana pendek aja.... kalo ga masuk angin, brarti di Bromo juga bisa kuat..." wualaaahhhh, lha yo dadi klawu no (karena udah item, kan ga mungkin gosong lagi.

nah akhirnya sabtu pagi aku siap2. meski bermotor harus tetep cantikkan??

tapi ya tentu aja pake jaket dan helm... so inilah penampilanku

jalurnya tentu harus cari yang asik.. maka lewatlah aku ke gunung pati. brangkat dari rumah jam 7 pagi.... gunung pati.. turun ungaran. masuk mendelesep... ke hutan karet. ternyata??? uapppiikkk banget. cuaca yang cerah.. jalan yang masih sepi, membuat semilir angin sangat terasa. hutan ini masih asli banget. beberapa pohon baru di sadap. bau khas karet menyeruak , karena helmnya diangkat dikit. mmmm kenikmatan yang tidak tergantikan.

dari ungaran keluar, ke arah bukit cinta ambarawa.. melewati pinggiran rawa pening. airnya tenang, dan berkilau bagai mutiara. matahari pagi yang masih lembut, seakan mengelus daun pisang, dan beberapa enceng gondok yang tertanam di sana.

tampaknya perut udah ga bisa diajak kompromi. dulunya mau maem opor bebek, tapi ternyata belum buka. maka mampirlah aku, ke pecel Yu Toen... emmmm dibawah pohon nan besar. dengan jejeran toples desa, yang berisi, peyek udang, wader goreng, cethul goreng, peyek bayem, peyek dele ireng... yang ting jentrek di depan, menambah kesan asik buat maem. khas warung ini adalah pecel keong. keongnya keong air tawar. enak kenyil2. dan aku baru pertama kali maem, pecel daun semanggi.(ingat bentuk jembatan semanggi??? yang gitu itulah daunnya). dan ternyata rasanya kayak horenso. enak banget...

dari rawa pening, naik ke kopeng... kiri kanan kopeng masih dipenuhi bunga, yang bermacam2.. udara dingin menyergap..inilah keuntungannya naik motor. kalo naik mobil kan kadang kita tertipu. hawanya sama semua. dengan naik motor maka, kadang panas, kadang amis, kadang sembribit, kadang dingin. pergantian rasa itulah yang eksotis banget. kopeng, naik lagi ke ketep pass. bisa liat merapi dengan bagus. pohon pinus di kiri kanan indah banget.

dan berakhirlah petualanganku hari ini. sampai di rumah.. bapak ibu ku mbengokkk... wahhhhh kaya cah enom wae.. Alhamdulillah... tidak masuk angin... dan kayaknya minggu depan pingin lagi nih... tapi lewat temanggung dan wonosobo baru ke jogja...
hehheheh

4 komentar:

amethys mengatakan...

wuihhhhh aseek....naek motor.
Gunung Pati dengan alas karetnya memang menarik....bukit cinta yg menarik tuh ikan bakarnya...

kopeng memang indah..palagi Ketep Pass.....wuihhhhhh jalannya antar Kopeng ke Ketep kan ber kelak kelok...mana photonya?

astrid savitri mengatakan...

Naik motor???

Hah..beneran tuh! kan jauh banget! hehe..tp untung dilakukan sebelum bbm naik ya.

Dan sy suka banget hutan karetnya. Tapi, bu..lihat foto2mu kok rasanya familiar ya?? apa kita udah pernah ketemu???

elyswelt mengatakan...

iriiiiiiiiiiiiiii fotone cakep2 apalagi yang naik motor itu kereeen !

retnanda mengatakan...

wah seru banget..
kalah pecicilan nya deh aku sama kamu ka...
perasaan aku yang sudah mak mak beranak tiga ini masih suka dibilang pecicilan sama orang lain..
ternyata ada yang lebih pecicilan lagi..huehehehe...
but.. salut ka!..
keep going on ya...
tidak ada yang dapat mendikte kita, apa yang boleh dan tidak boleh...
hanya kita sendiri yang boleh membatasi diri kita mana yang boleh dan mana yang tidak boleh...

hidup perempuan!!!!!