Sabtu, 23 Agustus 2008

jakal dan virus hepatitis A

Jogja lagi gonjang-ganjing nih.
hasil penelitian Fakultas Kedokteran UGM menyatakan bahwa Virus hepatitis A lagi mewabah di sekitar kampus UGM
wadohhhh... promosi yang buruk banget apalagi berbarengan dengan masuknya mahasiswa baru
penyebarannya lebih banyak terjadi sepanjang JAKAL, jalan kaliurang, terutama di sekitar fakultas-fakultas kedokteran, teknik, dan geografi.

emang sih sepanjang JAKAL itu trek jentrek warung tenda dan lesehan..
yang tahu sendirilah kita, cara mencuci piring dan peralatannya sangat jauh dari higienis
celup-celup dan selesai.
tempat celupnya pun.... wuidiiiihhhhhh berminyak pol dan kotor
tapi ya gimana lagi... itu tempat yang paling mudah cari maem yang murah dan beragam...
UGM sendiri sedang berpikir untuk melakukan vaksinasi. tapi biayanya mahal @Rp 250ribu, dan cuman untuk 6 bulan. kalo mau menunggu kebal secara masal... yo repot juga sebetulnya...

wahhhh sekarang jadi ikutan pusing nih... mau maem dimana?
mosok harus bawa piring dan gelas sendiri.
dan gak berani lagi jajan tukan bakso dorongan, yang konon, mencucinya tanpa sabun
karena takut bau sabun melekat di mangkok...
wis pie jal.... mosok harus sangu tiap hari...

(kemarin jadi batal jajan SGPC karena ada temen yang jadi parno. Malemnya pas nongkrong dengan temen2 Unika di soto lamongan, ada yang nyeletuk, "wah kalo kena hepatitis pie?", aku bilang, "daerah hepatitis di JAkal, ini jauh dari sana...". temenku bilang lagi: "lha kalo konsumen yang udah kena hepatitis juga menghindari jakal dan pindah kesini pie?"..... gubraaaakkkkkk &^%$#*... lha ra rampung-rampung no....)

8 komentar:

Elys Welt mengatakan...

makan paling enak di rumah ya, terjamin deh :)

di sini biasa orang bawa bekal ke tempat kerja, atau ke sekolah jadi ya jarang jajan, tahu khan warung di sini cuman satu dua, nggak mblather spt di tanah air, kalopun ada warung, bisa bangkrut kalo jajan tiap hari, mahalnya itu lho

iman brotoseno mengatakan...

artinya harus ' mikir mikir ' makan lesehan nih, wadooh..

gakpede mengatakan...

kalo urusannya cuma piring, sendok dan gelas, ya bawa saja dari rumah, alternatif lainnya: bawa ember cuci lengkap dg sabun dan lapnya .....atau, bikin warung sendiri .......
250 ribu setara dg brp kali njajan di jakal mbak?

Jude mengatakan...

Jadi kebayang..ke kantor bawa bekel makan...ribet sih,tapi terjamin banget hehehe....(sstt btw,di ktr suamiku masih ada lho kalo maem siang dikirimin rantang sama istrinya)hehe....:)

omahseta mengatakan...

jika ingin SGPC, ke Yu Sireng aja, belakang Pekunden sini, resik, wenak, tur muuraaahh. meski harus antree, tapi bebas hepatitis A ;))

ceniel mengatakan...

ya.. memang begitu sih...
kebersihan masih jauh dari para pkl itu..
tp mosok mau mengorbankan diri demi makan murah.. lha biaya obat e luwih larang je..
jd... ya .. memang jaga diri aja, jangan jajan sembarangan... mending puasa kalau ndak ada tempat makan yang baik dan bersih...
anak anak saya tuh.. sudah nancep di benak mereka.. tidak jajan sembarangan... lebih baik bawa bekal.. ciee. kalau diajak orang jajan yang tempatnya rada rada ndak memenuhi syarat biasanya mereka bilang tidak... hehehe..
boleh juga ya.. siapa dulu ibunya..

langitjiwa mengatakan...

slmt mlm,mbak.
loh koq gak mampir waktu tiba di surabaya,hehehehe..
pdhal sangat dekat sekali dgn tmpt tinggal saya bandara Juanda itu.disini ada rujak cingur enak sekali,hahahahaha....
salamku

Keistimewaan Yogyakarta mengatakan...

Ini lagi: kEiStiMeWaAn Yogya:

www.keistimewaanjogja2010.wordpress.com