Jumat, 08 Februari 2008

Hutan kayu putih, Imogiri dan batik

pagi jam 8 tadi aku sudah meluncur ke rumah mbak murti
hari ini emang kami janjian mau jalan ke imogiri, pingin wawancara kecil dengan perajin batik
buat bikin tulisan.
yang ada dalam benakku sih... ya perjalanan biasa, di siang yang panas, masuk ke dusun-dusun yang masih menyisa puing gempa

namun..................
surprise............................
ga sama sekali, kami khususnya aku menikmati masuk imogiri
aku udah lama banget tidak kesana.
tujuan ke daerah giriloyo, kami sempet tersesat ke arah imogiri
ke arah makam Sultan Agung
tapi ternyata indah banget.... hutan kayu putih yang masih hijau
ada bau kayu putih yang aku suka
ga usah dilukiskan nikmati saja keperawanannya



nah habis itu baru kami muter-muter di sentra batik giriloyo
sentra ini belum berkembang, tapi aku yakin akan berkembang
dengan warna alamnya mulai dari kayu secang, juwalane yang mirip kulit duku
akar mahoni, akar pace, nila, dan masih banyak lagi
batik tradisional menjadi sangat memikat
memang ada pro dan kons sih...
artinya warnanya jadi bluwek
tapi di lain pihak warna ini kan yang lebih eksotis...

pulangnya kami kembali lewat makam imogiri
mampir maem dulu di terminal gara-gara tergoda tulisan pecel kembang turi...
 mmmmmm..... sederhana tapi yummy banget

dari terminal kami menyusur kembali ke jalan imogiri
dengan niatan mampir di museum batik, yang baru diresmikan kembali

dari depan sih tampaknya menarik...
namun eman banget menurutku
karena gratis kali ya, jadi tidak dilengkapi informasi yang memadai
jadi akhirnya cuman muter-muter tanpa tahu apa makna batik-batik kuno yang ada di sana
ahhhhh... andai dia di kemas ala ulen sentalu.... museum jawa di kaliurang itu
pasti akan lebih memikat
ini sebagian dari koleksi museum batik

mmmmmm.............
terpuaskan juga jalan-jalan hari ini...
ya mata, ya perut........
muncul satu pikiran... kenapa kita tidak bisa memadukan sentra batik dan alam itu
menjadi satu obyek wisata yang terkelola baik...
(ini ciri Indonesia... berlimpah kekayaan, namun bingung aja lagiiiiii......)

7 komentar:

Ia mengatakan...

duh, ngiri banget sama jalan-jalannya, hehehe

iman brotoseno mengatakan...

Penasaran...Mau nganter kesana ?

amethys mengatakan...

waaa....aseek banget ..hutan kayu putih? pasti indah....aku ngeliat pohon kayu putih di sela bintana sukabumi....
trus batik??? make warna2 alam? dooo pasti sangat menawan....kesana yuk????

ika rahutami mengatakan...

@mas Iman... ayukk aja mas, kabarin kalo pas ke Jogja
@mas Ia.. iya nih mas, ini jalan2 tak terduga, wong karepanya dulunya wawancara
@wieda... hutan kayu putihnya kayak sherwood... jadi ingat robinhood

ario mengatakan...

indah sekali yach nusantara, jogja aku singgah cuma sebentar hanya 2 kali dan itu ditahun 90-an dan 2001. kiranya asik sekali jika berkunjung kesana.... salam

--ambar-- mengatakan...

lha rumah museumnya ya apik tenan mbak ika, isih kuno gitu. Pecel-e piroan ya?

ika rahutami mengatakan...

@ario... wah udah lama banget dong kamu ga ke jogja. saiki lebih sumpek
@ambar... pecele murah mbar... puedes sisan