Jumat, 09 November 2007

sedih aja di hari pahlawan ini

wahhhh terasa udah hampir tanggal 10 nov
hari pahlawan
aku udah muntub muntub (walah apa iki)
pingin nulis iki dari bulan lalu
tapi momennya ga pas kayaknya
jadi sekaranglah waktu yang tepat untuk menulis

sebetulnya aku sebel aja nama diri ini
ama pemerintah ini
ama negara ini

kenapa sebel ama diriku???
ya aku merasa bodoh aja, dan ga nasionalis banget

kebetulan aku pernah dolan ke mal..
tahu gak... gak asik banget... kita diajak ngunjungi makam pahlawan mereka
dan satu rombongan itu mauuuu semua

lalu pas ke beijing....
rombongan indonesia mau dan antusias banget
untuk bergerimis2
antre puanjangggg
hanya untuk melihat jenasah mao ce tung
walah

dan ketika di shanghaiii....
kita di ajak ke suatu taman
cuman buat apa...
liat patung sun yat sen
padahal cuman patung dengan bunga-bunga di sekitarnya

walahhhhhh
ini yang bego siapa???
aku yang mau di ajak ke sana
atau pemerintah kita yang tidak bisa memaksa penduduknya dan bangsa lain yang dolan untuk melakukan hal yang sama di negeri kita

aku hanya membanyangkan
jika patung proklamasi
pak karno dan hatta... dipenuhi berbagai bus,
baik dari anak sekolah, orang kita dan turis
hanya untuk sekedar berfoto dan mendengar sejarah perjuangan bangsa kita

aku hanya membanyangkan
jika sebagian besar dari kita juga ke blitar untuk liat makam sukarno
atau ke giri bangun untuk liat makam suharto (kelak).... eueiiiihhh
bukan kultus individu... tapi nasionalisme
(bayangin aja... ya liat mao itu... bukan hanya turis... tapi orang2 udah tua2, menabung bener-bener, dan dari desa bener...)

atau kita ke lubang buaya....
ga pernah adalagi kan cerita macam itu

aku cuman berpikir...
kalo kita tidak punya nasionalisme
kalo kita bangga ketika bisa melihat mao, sun yat sen, makam pahlawan lain
lalu kalo bangsa ini terpuruk???
tentu salah kitalah...

sedih aja di hari pahlawan ini

3 komentar:

amethys mengatakan...

iyah...sedih, kayanya semua sudah acuh tak acuh...kata bung Karno dulu...(kayanya gini yah, lupa2 ingat seh) "bangsa yg besar adalah bangsa yg bisa menghargai pahlawannya"...laah pahlawan kita sapa?????

Grandi mengatakan...

Haloo... Mau comment ni.. Pahlawan sekarang uda ga ada... Malu saya sebagai orang indo, ckckckc... kapan mau maju.. hehehe, salam kenal dari Bali.. Peace From Bali..

Larasati mengatakan...

di Jakarta, katanya pak pulisi mau nyebul sempritan supaya kendaraan berhenti buwat mengheningkan cipta pas detik2 mengenang. Tapi apa mau dikata nggak usah disemprit kendaraan sdh berhenti tapi bukannya u mengheningkan cipta lha wong memang keadaannya selalu macet...
Kebanyakan ( rakyat-red) masih mikir buat survive.

Alumni teladan 86? datang ke reuni emas? eh..koordnator ding yoo..
aku teladan 82...hi..hi..ketemu karena blog ya...